11/6/11

Kadar Iman ... Cukup-cukup makan

Cuba katakan pada saya,

Saat mana iman anda diklasfikasikan sebagai paling tinggi dan memuncak,

Jangan pernah merasa senang,

Semakin tinggi perjalanan iman anda,

Sebagai hebat dan besar cabaran,

Maka, bila-bila masa anda boleh gugur dalam sekelip mata,

Untuk bangkit kembali,

Tersangatlah sukar,

Namun, itu tidak bermakna anda boleh mengambil lewa akan permasalahan iman,

Iman adalah puncak dan "pusat kawalan" seluruh angota tubuh anda,

Malahan, lebih besar "operasi kawalannya" mengalahkan "central nervous system" anda,

Jujur,

Jangan hipokrit,

Bilang sama saya ?

Adakah iman anda bertambah dari semalam ?

Adakah hari ini lebih baik dari semalam ?

Jika tidak,

Kecelakaan besar menanti kita,

Sudah termaktub dalam hadis Nabi saw..

6/4/11

Langkah Permulaan


Buat rakan-rakan yang dirahmati Allah sekalian, alamat blog ini secara rasminya telah bertukar kepada link ini asyrafarique.wordpress. Semoga dengan penambah baikkan yang sedikit ini, sama-sama kita beroleh manfaat di dunia dan akhirat.

" Sampaikan dariku walau satu ayat "

5/21/11

Jangan Memilih.



"Buatlah baik pada sesiapa sahaja yang kalian temui, hatta pada insan yang memusuhi dirimu sekalipun"

Manusia ini memang fitrahnya begitu, cintakan kebaikkan dan sukakan kebaikkan. Namun dibalik tirai kebaikkan yang mereka impikan, tersemat satu kata-kata yang begitu "sinonim" dalam kamus hidup setiap individu iaitu "keikhlasan".


Adakalanya, manusia yang berfitrah insani ini, terlalu memikirkan sebab, akibat, dan balasan sebelum sesuatu kebaikkan itu mereka lakukan. Mereka terlalu memilih untuk membuat kebaikkan sedangkan "kebaikkan" itu boleh dianalogikan sebagai kereta Ferrari pada masa kini. Anda buat kebaikkan, anda peroleh Ferrari. Siapa yang tidak mahu bukan ? Namun, tidak ramai yang nampak dan perhalusi isu ini. Jangan sesekali memandang remeh, satu kebaikkan yang kita lakukan kerana mungkin dengan hanya sekecil-sekecil kebaikkan iaitu sekadar satu senyuman, ia boleh membahagiakan sejuta jiwa..

Rakan-rakan yang dikasihi Allah sekalian,

Jika anda pernah mendengar Ad Deen itu nasihat, anda pasti pernah mendengar agama itu juga adalah akhlak yang baik. Tetapi, pernahkan anda mendengar, Dakwah itu juga adalah akhlak yang baik ? Kenapa saya mengatakan demikian ? Jika kita selusuri kembali dakwah yang dibawa Rasulullah saw, asas dan tunjang yang paling utama adalah Qudwah Hasanah, iaitu contoh tauladan yang baik. Manusia, pada zahirnya dan pada skeptik pemikiran mereka, akan lebih teruja pada perbuatan lebih pada kata-kata. Tidak percaya ? Anda harus percaya. Jadi, ada apa dengan tajuk entry pada hari ini iaitu jangan memilih ?

Maaf jika saya katakan, mungkin agak kasar dari segi bahasa, namun inilah hakikat. Ikhwah yang dikasihi kerana Allah sekalian. Jangan sesekali kita terlalu memilih untuk berbuat kebaikkan. Kita selalu berbuat kebaikkan pada insan yang kita rasa berpotensi untuk ditajmi' atau di "follow up" tetapi kita tinggalkan mereka-mereka yang kita rasakan tidak berpotensi. Sedarlah, walaupun adakalanya kita perlu memilih dalam berdakwah, tetapi jangan sesekali memilih untuk berbuat kebaikkan.


Mungkin, insan-insan itu tidak terbuka hatinya untuk menerima dakwah yang kita bawa pada hari ini, tetapi, siapa tahu apa yang akan terjadi pada hari esok. Hati manusia ini, dipegang oleh Allah. Dan, hanya kepada Allah, hati ini boleh dibolak-balikkan. Begitu juga dengan kebaikkan-kebaikkan yang kita buat pada masyarakat. Kita menolong orang kurang upaya melintas jalan, kita membuang sampah dijalanan, kita memberikan infak sedekah buat si miskin, kita memberi senyuman buat jiran kita, kita menelefon ayah dan ibu. Kita membersihkan rumah, menyapu rumah, menolong rakan-rakan yang ditimpa kesusahan. Begitu banyak kebaikkan yang sebenarnya boleh kita lakukan.

"Disebutkan satu kisah dimana Saidina Abu Bakar, sebelum beliau dilantik menjadi khalifah, saban minggu akan membersihkan rumah seorang tua di Madinah, namun beliau risau andai selepas menjadi Khalifah, beliau tidak mampu membersihkan rumah orang tua itu tadi"

Subhanallah, betapa mulianya akhlak sahabat Baginda saw ini. Kita seringkali ingin berbuat kebaikkan. Tapi, kita harus tanya pada diri, andai rumah sendiri pun kita malas untuk membersihkannya, inikan pula, rumah orang lain? Tepuk dada. tanya diri.

Jangan sesekali, kita lihat dakwah ini sistemnya seperti perniagaan berantai yang mana kita lebih memikirkan cepatnya hasil, daripada kualitinya hasil itu sendiri. Kita sibuk dakwah di luar sini sana, tapi keluarga di kampung kita lupakan. Kita sibuk mencari "mad'u- mad'u baru" tetapi akhlak dengan masyarakat kita lupakan.

Satu analogi yang mudah " Pada suatu hari, dalam perjalanan pulang selepas membeli air batu di kedai runcit, Aiman lihat, satu motor kemalangan, betul-betul di hadapannya" Disebabkan ketika itu waktu hampir berbuka puasa, tanpa mempedulikan mangsa kemalangan tadi, aiman terus memecut laju menuju ke rumah" Anda dapat lihat ? Pada ketika itu siapa yang harus diutamakan?

Rakan-rakan yang dikasihi kerana Allah sekalian, Jangan sesekali kita memilih untuk berbuat kebaikkan. Kerana kebaikkan itu didasari atas dasar keikhlasan. Keikhlasan itu pula didasari atas sejauh mana kita berlapang dada andai kebaikkan kita itu tidak terbalas. Sedarlah, mungkin kebaikkan yang kita lakukan pada seseorang itu tidak dihargai oleh insan itu, tetapi percayalah mungkin insan lain akan Allah hantarkan untuk membalas kebaikkan anda.

Wallahualam sekadar pendapat dari yang dhaif..




5/19/11

Lelaki Sejati..


Jadilah seorang lelaki yang beriman,
Yang hatinya disalut rasa taqwa kepada Allah,
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam,

Yang sentiasa haus dengan ilmu,
Yang sentiasa dahaga akan pahala,
Yang solatnya adalah maruah dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah.

Jadilah seorang lelaki,
Yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang.

Jadilah seorang lelaki,
Yang menghormati ibu bapanya,
Yang sentiasa berbakti kepada orang tua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan,
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa bersedia untuk menjadi imam,
Yang hidup di bawah naungan al-Quran dan mencontohi sifat-sifat Rasulullah, Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,
Yang menjaga matanya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak pernah membazirkan masa,
Matanya kepenatan kerana membaca al- Quran,
Suaranya lesu kerana penat berzikir,
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
Bangunnya Subuh penuh kecergasan,
Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa mengingati mati,
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
Agar berputik tunas yang bakal menjaga baka yang baik,
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak terpesona dengan buaian dunia,
Kerana dia mengimpikan syurga Allah.

Hidupku, solatku dan matiku hanya untukmu Ya Allah...

p/s : Khas untuk para duat dan rakan-rakan yang dikasihi sekalian.


5/12/11

Diari si Budak Kecil...



Sedari kecil, saya gemar berangan di malam hari agar esok, adalah hari yang "tinggi" dan "besar" bagi saya. Pabila meningkat dewasa, angan-angan itu bertukar ragam sedikit demi sedikit, tetapi masih dibawah awanan yang sama, iaitu "tinggi" dan "besar".



Sedari kecil, saya sedar bahawa ada rakan lain yang lebih kecil daripada saya, tetapi pada hakikatnya, saya masih ditenggelami "besarnya" rakan-rakan yang lain. Saya paling benci untuk berbaris tanpa sebab di barisan paling hadapan tika beratur di perhimpunan. Dan saya paling benci untuk mengukur ketinggian setiap kali disuruh oleh guru. Pasti ada jiwa "berontakan" setiap kali berbuat demikian.

Namun, atas keterbatasan dan kekurangan diri, saya cuba untuk menjadi yang lain dari yang lain. Mungkin fitrah si kecil ini merasakan bahawa beliau bakal dibuli ataupun ditenggelami rakan-rakan lain dari pelbagai sudut, nekad di hati hanya satu. Saya mesti menonjol !!!

Sedari sekolah, saya sedar, mungkin sayalah antara yang paling bising, paling suka ke hadapan, paling suka memimpin, paling suka "cabup" bak kata rakan-rakan di asrama. Namun saya sedar walau apa pun yang saya lakukan, saya masih seorang "budak kecil" yang berwajah "kebudak-budakkan". Saya tidak merasakan ini satu masalah ketika di bangku sekolah, tetapi pabila usia meningkat sedikit demi sedikit, berlaku rasa rendah diri yang mendalam tentang kekurangan diri.



Mulai detik itu, mimpi saya bertukar di malam hari dari menjadi tinggi, kepada menjadi matang. Alhamdulillah, perkenalan saya dengan tarbiyah berjaya mewarnai corak pemikiran saya ke arah yang lebih matang dan tidak kebudak-budakkan. Namun, saya sering bertanya. Cukupkah hanya sekadar itu? Matang hanya pada pemikiran, tetapi tidak pada fisikal?

Saya runsing dan ragu. Runsing dan ragu.. Runsing dah sungguh ragu. Rata-rata, akan memanggil saya adik, mahupun peserta kerana wajah dan fisikal saya, saling tidak tumpah seperti seorang remaja di sekolah menengah.

Saya terfikir lagi ? Jika saya memberikan sesuatu nasihat, adakah orang akan mendengar ? Fitrah manusia memang begitu. Mereka akan lebih hormat pada insan yang lebih tua daripada mereka. Wajarkah saya dihormati sedangkan saya hanya tua pada umur tetapi tidak pada fisikalnya?

Persoalan ini begitu merungsingkan saya. Perasan di "underestimate" sangat-sangat saya simpani di satu sudut hati yang begitu jauh sekali. Sedih, marah, kecewa ? Itu perkara biasa.

Saya juga ada terfikir, jika saya berkeinginan untuk berkahwin awal, pasti akan ditolak mentah-mentah oleh ibu-bapa saya. Kenapa? Mungkin saya tidak matang. Kerana wajah saya kebudak-budakkan. Perasaan menjadi anak bongsu di dalam keluarga adalah perkara biasa, meskipun hakikatnya saya adalah anak sulung. Begitulah persepsi manusia..

Namun, sampai bila saya perlu dirundum dengan perasaan ini ? Adakah bila Al Quran dipijak dan dibakar baru akan saya bangkit untuk menyeru kebaikkan ? Adakah sampai separuh umat Islam rosak baru akan saya bangkit dari perasaan ini ? Tidak.. saya perlu berubah dan anda juga perlu berubah. Jika anda masih ada rasa seperti ini. Mulai saat dan ketika ini, mari kita campakkan jauh-jauh perasaan "underestimate" terhadap diri sendiri. Yakin akan hikmah dan bersyukur atas nikmat. Jangan dikesali apa yang tiada, tetapi syukuri apa yang ada. Saya dan kamu, mungkin punyai sedikit kekurangan, namun ada potensi besar yang masih belum kita garap.

" Dengan lafaz Bismillah, saya tutup diari si Budak Kecil Ini " menuju kepada "diari Si pembimbing umat yang pasti tugas lebih besar menanti saya "

Saya kecil, anda pendiam ? Anda kaku, anda gagap ? Anda takut ? Anda ..... Kalau mahu pasti ada seribu cara untuk mengatasi meskipun anda tetap "si kecil" Dan "si budak" seperti saya..


Sangat terkesan dengan sebuah entri di Saifulislam.com
Pencetus Inspirasi untuk menulis.


5/6/11

Awak adalah Orang Saya .. Part 0


" Aku ke barat dan aku lihat di sana tanpa Islam, Aku ke Timur dan aku lihat di sana, Islam tanpa Muslim" (Syed Qutb)

Hati ini terasa benar-benar ingin menulis. Jujur dari lubuk hati. Ada sesuatu yang perlu disampaikan. Keperitan melihat dunia ini semakin jahil, sudah tidak tertahan dek batin yang mencengkam. Hari-hari yang diri ini lalui, begitu menyedihkan acap kali melihat rakan sebangsa dan seagama yang semakin jauh ditiup bayu angin yang sayup-sayup menerbangkan jiwa dan pemikiran mereka.

Ada sahaja, berita-berita baru yang didengar, baik dari politiknya, sosialnya, hubungan luar negaranya. Islam kini benar-benar ditindas. Diri ini pula, tidak mampu walaupun sekali membangkitkan mereka. Aduh lemahnya............. !!!

Adab dan ketemadunan negara-negara Islam semakin meruncing dari hari ke hari. Mereka sama sekali tidak mencerminkan sebuah negara Islam. Sampah dibuang merata-rata, sampah dibuang sana sini, sampah dicampakkan ke kanan dan ke kiri, sampah dan sampah dan sampah.. (maaf saya sangat-sangat dan sangat prihatin isu kebersihan ini). Secara jujur saya sangat-sangat geram melihat sampah bertaburan di kaki-kaki jalan. Lebih-lebih lagi pabila melihat seorang muslim membuang sampah dengan muka "selamber" di kaki-kaki jalan.


"Kebersihan itu separuh daripada Iman"

Anda lupa?

Apa yang anda ingin contohkan pada non-muslim ?

Anda pembersih?

Faillllll sama sekali!!!!!!!

Hilang seorang ingin peluk islam melihat perlakuan anda.

Sapa yang tanggung nanti di akhirat?

Anda yang tanggung..


(Bencana di Jepun Masih mampu beratur)


Wahai diri yang membaca,

Saya bukanlah ingin mengagungkan bangsa Barat. Tetapi nilai-nilai seperti inilah yang tiada dalam diri. Benarlah seperti apa yang dikatakan Syed Qutb di atas. "Di barat, aku lihat Islam tanpa Muslim, di Timur aku lihat Muslim tanpa Islam" Kenapa Syed Qutb mengatakan demikian?

Kita umat islam tidak punya semangat untuk menuntut ilmu dengan lebih gigih, kita tidak beratur ketika hendak menaikki pengankutan awam, kita tidak menjaga kebersihan awam, kita tidak menghormati orang tua,kita tidak menepati waktu, kita saling memfitnah, kita tidak berlaku baik hatta kepada binatang, kita lemah budaya tolong menolong, tiada sapaan, tiada teguran dan lebih teruk daripada itu, tiada senyuman.

"Bersyukur aku diperkenalkan oleh Islam dahulu, sebelum aku mengenal penganutnya"

Mengapa rakan Yusof al Qardhawi mengatakan demikian?

Anda pasti tahu jawapanya bukan...

"Akhlak anda mencerminkan Islam"

Anda lupa?

Apa yang anda ingin contohkan pada non-muslim ?

Anda berbahasa kasar?

Anda ber"dating" berdua-duan?

Anda tidak menepati waktu?

Faillllll sama sekali!!!!!!!

Hilang seorang ingin peluk islam melihat perlakuan anda.

Sapa yang tanggung nanti di akhirat?

Anda yang tanggung..


Entri akan datang "Awak adalah orang Saya" Part 4 : "Waktu"






4/27/11

Awak adalah "orang" saya (part 3)



Ragam-ragam Malaysia Episode 3 : "Nilai Seringgit "


Situasi Pertama

Pembeli : "Cik, tak boleh murah sikit ke goreng pisang ni? " Saya pergi kedai Mak Nab kelmarin 2 ringgit boleh dapat 10 biji tau..

Penjual : Maaf le Puan, harga pisang sekarang dah naik. Pisang susah nak tumbuh sekarang ni.Maaf ye..

Situasi Ke dua


Penjual : Puan betul ke nak beli beg tangan ni ? Diskaun memang tiada. Harga ribuan ringgit ni..

Pembeli : Eh, awak ni... Duit saya bukan duit awak pun. Saya tak kesah pun. Mai sini resit dia.. Saya bayar cash..

Rakan-rakan yang dikasihi Allah sekalian,

Beginilah ritma dan ragam yang berlaku dalam masyarakat kita saban hari. Jika difikirkan kembali, apa salahnya jika si pembeli tadi menyumbang sedikit wang kepada mak cik penjual pisang di atas. Secara jelas mak cik ini berniaga secara kecil-kecilan dan punyai pendapatan yang sedikit. Mungkin cukup-cukup buat menyara kehidupan isi keluarganya.

Tetapi, sebaliknya berlaku, si pembeli tadi sanggup berhabisan wang untuk membeli barang yang digemarinya. Walhal barang itu bukanlah satu keperluan hidup, cuma sekadar perhiasan buat pemuas nafsu.. Maaf jika terkasar bahasa.

Seringgit, Sedolar, Satu rupee, 100yen, 100yuen, 1euro, 1 pound sterling nilainya mungkin berbeza-beza. Tetapi memberi erti yang pelbagai bagi sesetengah pihak. Jangankan nanti kita masih terikut-ikut dengan adat kebiasaan masyarakat dalam menderma atau memberi sumbangan dengan nilai satu ringgit. Ops.. Bukan saya ingin mengecam nilai satu ringgit itu.. Cuma apa yang ingin cuba saya sampaikan di sini ialah.. Biasakan untuk memberi. Jika anda berkemampuan cubalah menderma sebanyak dan sekadar yang mungkin. Nilainya mungkin satu ringgit (pelajar sekolah ), 5 ringgit(mahasiswa),10 ringgit (bekerja), 50 ringgit (pekerja senior) dan lain-lain jumlah mengikut kadar keikhlasan masing-masing.

Mulai sekarang. Ayuh, umat Islam yang dikasihi sekalian, Mari kita pupuk budaya memberi. Jika terlihat seorang buta di jalanan, apa salahnya kita hulurkan sedikit duit, jika kita lihat tabung-tabung anak yatim, pihak madrasah dan sebagainya. Hulurlah. Tangan yang memberi itu baik pada sisi Allah. Hilangkan sikap skeptik yang tertanam dalam diri kita bahawa setiap insan yang mengemis dan memohon bantuan itu penipu. Yakinlah bahawa Allah sebaik-baik penolong.. :)

p/s: Sangat terkesan dengan kegigihan seorang mak cik di stesen LRT mengharungi kesusahan hidup. Juga mereka-mereka yang cacat anggota badannya tetapi gigih bekerja. Kita? Kenapa harus asyik mengeluh dan tidak punya hati budi..

"Setiap Muslim Itu Bersaudara bukan?"

"Harta anda tidak akan berkurang sedikit pun jika memberi"

"Iman seseorang itu diukur pabila mana dia sanggup bersedekah ketika dia susah"

(Imam as Syafie)








4/23/11

KEM LEPASAN SPM 2010



(Para Belia SPM sekitar selangor Ayuh sertai program ini sebelum anda melangkah kaki ke gerbang Universiti.. Ketahui cara-cara dan teknik "score" di IPTA, IPTS, Kolej Persediaan, Matrik dan lain-lain, Jumpa di sana )

Awak adalah "orang" saya (part 2)


Ragam-ragam Malaysia bahagian 2 : Orang Melayu Suka Bahan Bacaan Picisan ?


Pada suatu petang Ahad yang hening di sebuah sekolah berasrama penuh di Seremban...

"Auntie datang wei, auntie datang .... Cepat-cepat, nanti habis pulak...." (Auntie jual komik dan surat khabar)

"Poji, aku after kau ea ? "

" Eh, bow aku after dulu la, Dari semalam aku dah cakap dengan poji"
Kan Poji? "

Fauzi : Ye la.. tapi, pastikan kreko ada bawah meja aku sebelum prep malam ni..

Khairy : erm... awalnye.. tak sempat la aku nak habis ni...

Fauzi : Nasib kau la "bu".. ada duit, pergi la beli sendiri..

Khairy : Pergh poji.. cam ni kau ea.. touching r... tak nak belanja kau "choki-choki" lagi.. sob3..


Situasi ke dua :


Aiman sedang menunggu bas di "terminal selatan" untuk pulang ke kampung halamannya. Matanya acap kali menjeling gelagat dua orang pemudi Melayu di sebelahnya..

"Cuba u tengok ni, hot kan dis guy... serius hot... macam justin bieber "..

"Ouch my god..." boleh luluh jantung i taw... rugi i tak beli Galaxy tadi...

"erm Su, btw u dah baca novel "cecilia ahen" tu.. P.S i love you"

"Belum la............

Dengan kadar keluhan yang lebih panjang daripada biasa... Aiman beristigfar banyak di dalam hati. Saat itu, dia pulang ke kampung halaman berbekalkan kerisauan yang mendalam tentang nasib bangsanya..

Situasi ke tiga :



Dialog antara seorang ibu yang bijak dengan anak kecilnya..

lutfi : Ummi... ummi.. boleh tak belikan lutfi buku superman ni.. dia boleh terbang taw umi ^_^v

Ummi : Erm... boleh.. tapi.. Ummi ada satu hadiah untuk lutfi.. Lutfi habiskan dulu baca buku ni.. nanti.. Ummi belikan lutfi buku superman tu.. Nak tak?

Lutfi : Nak-nak.. sayang Ummi...

Selang seminggu,

Ummi : Lutfi...lutfi....,, jom ikut ummi pergi kedai.. Minggu lepas kan ummi janji dengan lutfi nak beli buku superman...

Lutfi : erm.. tak nak la ummi.. Superman tu penipu tau.. Ada ke dia pakai seluar dalam dekat luar.. Tak sopan langsung.. Ustazah lutfi yang beritahu..

Ummi : erm......

Lutfi : Lutfi nak jadi macam "Usamah b. Zaid" dalam buku yang ummi beri tu... . Dia kan ummi.. muda, bijak, gagah.."power rangers" pun tak macam tu..

Dalam hati ibu muda itu, tiada ucapan syukur yang terungkap melainkan lafaz alhamdulillah meniti di bibir...


p/s : Semoga kita peroleh sedikit ibrah dari kisah di atas. Mulai saat dan detik ini.. ayuh kita berubah ke arah menjadi Muslim yang lebih baik.. Sihat tubuh badannya, baik ibadahnya dan juga cergas pemikirannya.. Mari kita elakkan daripada membaca bahan bacaan picisan.

p/s : Entry berkenaan "Kita adalah apa yang kita baca"




4/16/11

Awak adalah "orang" saya (part 1)


Ragam-ragam Malaysia :- Bersihnya Malaysia

Irfan dan Nu'man berjalan pulang ke rumah seusai selesai perarakan maulidur rasul di stadium Paroi Negeri Sembilan.... Mereka baru tamat pengajian di Monash Cape town..

Irfan : Man,, kau nampak ke apa yang aku nampak?

Nu'man : Hang nampak ape pang oii ? Jangan duk kalut, tengah-tengah hari buta ni.. uishh dok nyusah orang je keje....

Irfan : Lar kau ni man, suruh tengok sikit je pun.. Tak letih mana pun mata memandang..

Nu'man : Ye-ye la.. tengok kat mana tu ?

Irfan : Cuba tengok bawah...

Nu'man : Bawah mana pang ? bawah tanah..

Irfan : Ye la mana lagi... Hang nampak tak, apa yang aku nampak..

Nu'man : Uish, biar benar... banyaknye.... banyaknye... banyaknye.... !!!

Irfan : Ha'a la.. Kan aku dah cakap. Malaysia Is One of the wonderful places to live.. kan2...
( sambil menengyit-ngeyitkan matanya ^_^ )

Nu'man : Lol la hang ni.. Wonderful apa macam ni.. Sampah merata-rata... Cuba hang fikir pang. Kita ni, baru je lepas sambut Maulidur Rasul..

Irfan : So what ? Bagusla sambut maulidur rasul..

Sambil mengeluh panjang.. Nu'man menyusun kata agar rakannya itu mengerti dan faham akan maksud yang cuba disampaikannya itu..

Nu'man : Bayangkan sejenak pang.. Macam mana semangat hang masa berarak tadi?
Mesti semangat kan.. Macam tu jugak aku rasa dekat orang-orang yang datang
ke perarakan tadi..


Irfan : Hmmm,, betul jugak kan.. Semangat betul diorang tu.. Lebih-lebih lagi budak Saser.
Uish kalah yang lain.. Kalau "p" lawan Israel.. Boleh menang tu...

Nu'man : Hehehe.. jauh lagi pang oi.. Tapi yang aku terkilan tu.. Semangat-semangat selawat atas Rasulullah s.a.w, dengar ceramah tentang baginda, disarankan berkali-kali ikut sunah dia.. Tapi... kau tengok la apa jadi sekarang..

Irfan : jadi apa bro ?

Nu'man : Sampah ...

Irfan : Ha? Sampah ? Hang biar betul man.. Tobat-tobat.. Pahala banyak tu.. Yang hang dok panggil sampah wat pa.. dosa tau..

Nu'man : Bukan diorang yang jadi sampah la irfan oii.... Tengok la stadium ni.. Penuh dengan sampah..

Irfan : Betul jugak kan.. Kata nak ikut sunah nabi saw.. tapi.. sampah pun buang bersepah- sepah. Bukankah kebersihan itu sebahagian dari iman...

Nu'man : Macam tu la pang.. Nampak simple je.. tapi itu adalah 'attitude'.. "attitude" yang boleh mencerminkan ketemadunan pemikiran satu-satu bangsa tu..

Irfan : ohoii.. berfalsafah man.. takpe2.. aku sedia mendengar.. hehehe

Nu'man : Ye-ye la.. Banyak lagi perlu kita buat. Supaya negera kita ini adalah Malaysia negara Islam yang bersih..
(Bersihnya rumah Ibadah kita ~_~)

p/s : Begitulah sedikit analogi buat renungan kita bersama. Maaf jika ada kesilapan fakta dan kekasaran bahasa.Watak di atas adalah rekaan semata-mata.. Walaupun begitu, contoh di atas adalah realiti yang berlaku dalam masyarakat kita.

Mereka mengaku seorang Muslim tapi,, buang sampah merata-rata.. Lebih teruk lagi jika kita adalah seorang dai. Oleh itu, ayuh rakan-rakan.. mari kita didik rakan-rakan kita, ahli keluarga kita, anak-anak kecil kita dan lain-lain supaya membuang sampah pada tempatnya. Kebersihan amat-amatlah dianjurkan oleh islam. Tidak gunalah jika kita sibuk ke hulu ke hilir berkempen untuk membina negara Islam, sedangkan asas yang paling penting kita lupakan.

"Ayuh jadikan akhlak baik sebagai penyeri hidup kita "
"Jadikan bumi ini senantiasa tersenyum"...

Sumber ispirasi : Ruangan "beduk diketuk" solusi..




Awak adalah "orang" saya (intro)

(Tentera soviet meninggalkan Rusia)

Jika dahulu ketika Afghanistan diserang oleh tentera soviet union awal tahun 1980 an (1979 tak silap saya) para mujahidin Islam dari serata dunia bersatu dibawah satu panji membela ketuanan dan kedaulatan Islam itu sendiri. Namun, seusai perang (dimenangi tentera Islam) , apa yang dapat kita lihat ? Perpecahan demi perpecahan terjadi kepada umat islam.. Hingga lahirlah negara Islam Afganistan seperti mana yang kita lihat sekarang.. fitnahnya lebih banyak daripada kebaikkan yang mencerminkan insituisi keislaman itu berfungsi..

(Tentera Israel meratap kemenangan meraka)


Begitu juga pada tahun 1967, perang selama 6 hari antara bangsa Arab dan Yahudi. Pakar sejarah dan umat Islam sepakatnya mengatakan bahawa bangsa Arab itu berperang bukan atas dasar Islam tetapi lebih kepada atas dasar bangsa dan isu nasionalis. Lalu apa yang terjadi ? Kekalahan memihak kepada tentera Arab meskipun mereka telah bergabung untuk mengalahkan Israel.. Israel kemudiannya jadi "naik kepala" dan memijak sehina-hinanya kedaulatan dan ketuanan Islam itu sendiri.. Mana perginya bangsa Arab ? Mereka lari dan menyorok di bawah "bonzer" besar mereka iaitu Israel dan Amerika Syarikat..

Rakan-rakan sekalian,

Saya tidak ingin mengulas panjang akan isu sejarah ini...ditambah lagi saya bukanlah seorang yang ahli dalam bidangnya.. Cuma apa yang ingin saya tekankan di sini, tentang bagaimana sejarah bangsa itu sendiri mencorakkan pemikiran dan suasana masyarakat di suatu-suatu kawasan. Rujuk blog sahabat saya saudara Fahmi. Seorang yang tinggi pengetahuan sejarahnya.. ~_~

Masyarakat dan Pemikiran..

Masyarakat dan pemikiran. Satu ungkapan yang begitu asing jika digabung jalin bersama. Kenapa saya berani berkata begitu ? Mari kita perhati dan selusuri ragam masyarakat Melayu khususnya di Malaysia yang pelbagai. Saban hari, ada saja ragam yang mencuit hati mahupun yang menimbulkan kepelikkan setiap kali mata memandangnya. Ragam seperti apa agak-agaknya ye ? Sebelum saya menghuraikan bentuk pemikiran ini.. Mari kita lihat satu lagi contoh masyarakat...

Masyarakat Melayu di Indonesia? Mereka juga Melayu bukan? Cuba tonton filem-filem indonesia seperti Laskar Pelangi. Dialek masyarakat Riau di sana seakan sama dengan dialek masyarakat Melayu di Malaysia. Tetapi kenapa keadaan mereka masih lagi mundur ? Adakah mereka kurang semangat ? Tidak mungkin, kerana mereka berjaya menumbangkan penjajahan Belanda melalui gerakan tentera dan keberanian rakyat.. Tetapi ? Jika saya katakan masalah pemikiran ? Adakah anda setuju?

Barat selama hampir ratusan tahun ini berjaya menjadi kuasa besar dunia dengan ciptaan dan ideologi yang pelbagai. Lalu Timur khususnya negara-negara Islam "berbangga" menjadi "consumer" yang paling setia . Segala ilmu dan ideologi barat dicedok begitu saja tanpa ada tapisan dan sekatan yang terancang..


(Reformasi Mesir)


Lihatlah bagaimana tokoh-tokoh Islam masa kini seperti Dr. Yusof Qardhawi memperjuangkan "pemikiran Islam yang mendahalui zaman" di dalam kitabnya fiqhul al awaliyat, Dr Asri dengan pemikiran tajdidnya, Imam Hassan al banna dengan gerak kerja ikhwannya , gerakan-gerakan Islam yang lain khususnya di Malaysia juga tidak kurang hebatnya dalam isu memperjuangkan agenda masing-masing baik agenda muslim dan bangsa mahupun agenda bangsa saja..

Oleh itu rasanya saya di sini terpanggil untuk kita sama-sama selusuri ragam Masyarakat Melayu di Malaysia.. Dalam episod yang akan datang.. "Awak adalah orang saya part 1" ..







4/6/11

Alhamdulillah ~



Sangat bersyukur, lega dan mungkin juga sedikit ketenangan.. Bersyukur kerana diri ini masih dipanjangkan usia oleh Ilahi, perasaan lega dan tenang mungkin kerana masalah yang menghantui diri sejak hampir 2 minggu lamanya akhirnya selesai.. Alhamdulillah Ya Allah...

Sedikit coretan nasihat diri ini nukilkan buat pengajaran kita bersama ~~~

"Asyraf apa yang anta azamkan untuk tingkatkan akhlak diri ? " err..
"ana nak selalu ingat mati, ingat mati kan tandanya orang yang bijak " Dengan yakin diri ini menjawab pabila ditanya oleh naqib usrah kami, Abg Hazwan...

Rakan-rakan sekalian... Seusai selesai sesi usrah saya tertanya-tanya ke dalam diri..

"Mungkin jika kita hanya berazam begitu nilainya tidak sama dengan azam yang disertai dengan pengalaman" Pengalaman seperti apa ye ? Pengalaman hampir maut ...

Walaupun pada dasarnya saya selalu berdoa agar dihindari perkara-perkara sebegitu, namun Allah Maha Mengetahui dan lebih bijak ketetapannya berbanding apa yang dirancang oleh manusia biasa..

Pada hari Isnin lepas , kejadian ini benar-benar berlaku ke atas diri saya.. Tidak terkata dan seperti mimpi apabila saya terlibat dalam kemalangan jalan raya. Segala-galanya berlaku dengan begitu pantas. Saya tergamam.... Alhamdulillah Allah masih panjangkan lagi usia saya.. Hanya kecederaan ringan yang saya hadapi. Mujurlah saya sempat dan diberi peluang oleh Allah untuk mengawal motor dengan baik daripada terjatuh ke jalan raya... Alhamdulillah sekali lagi Ya Allah..

Ujian ini seterusnya hadir bertalu-talu... Saya diminta untuk membayar ganti rugi kereta berkenaan sebanyak Rm 4-5 ribu. Pada waktu itu, saya tidak mampu berkata-kata. Jauh niat di hati ingin memberitahu ayah mahupun ibu .. Saya tidak mahu menyusahkan mereka.. Mujurlah rakan-rakan dan saudara mara terdekat banyak membantu dari segi moral dan fizikal..

Alhamdulillah , hari ini segala-galanya selesai... Pengajaran buat diri dan rakan-rakan.. ketika kita dilanda masalah Allah jangan dilupa. Begitu juga ketika kita peroleh kesenangan. Hadirkan Allah setiap saat dalam diri. InsyaAllah dia akan sentiasa ada untuk kita. Meskipun kita selalu membuat perkara yang ditegahnya.. Ingat, jangan putus asa daripada rahmat Allah...

Masalah yang kita hadapi ini hanya kecil berbanding ujian-ujian yang dihadapi sahabat-sahabat kita di Palestin , libya dan lain-lain. Kita tidur beratapkan bumbung, mereka juga tidur beratapkan bumbung. Tetapi bumbung tetap satu fungsinya, tiada yang kalis peluru dan tiada yang kalis bom.. Itulah mereka... kesusahan ini mengajar mereka untuk lebih tabah.. Bukan seperti kita yang lemah ini , lembik dan tidak berani.. Didatangi satu masalah, terkulai seluruh badan, cinta terputus, hancur hati.. Tetapi tidak mereka, hati mereka hancur.. kerana bom, badan mereka terkulai kerana peluru.. Renung-renungkan sahabatku..

p/s : teringat cerita laskar pelangi, sanggup mengharungi buaya demi untuk sampai ke sekolah :) kita ?? assingment banyak bukan alasan untuk terus berjaya ...

" Belajar susah untuk kita merasai erti hidup "




Kenapa Aku ?


KENAPA AKU DIUJI?
Surah Al-Ankabut ayat 2-3
Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

KENAPA AKU TIDAK MENDAPATKAN APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN?

Surah Al-Baqarah ayat 216
Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

KENAPA UJIAN SEBERAT INI?

Surah Al-Baqarah ayat 286
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.

RASA FRUSTASI?

Surah Al-Imran ayat 139
Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-
orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.

BAGAIMANA AKU HARUS MENGHADAPINYA?

Surah Al-Imran ayat 200
Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beruntung

Surah Al-Baqarah ayat 45
Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’,

APA YANG AKU DAPAT DARI SEMUA INI?

Surah At-Taubah ayat 111
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka.

KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?

Surah At-Taubah ayat 129
Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Ilah selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal

AKU TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!

Surah Yusuf ayat 87
Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.

Surah An-Nisaa’ ayat 86
Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu.

Pesan Hasan Al-Banna:
“Sesungguhnya amanah yang ada itu lebih banyak dari waktu yang tersedia, untuk itu bantulah
saudaramu dalam menyelesaikannya serta sederhanakanlah apa yang bisa disederhanakan”

Dipetik dari blog ini :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...